Berlian (Batu Intan)

Berlian atau disebut juga Batu Intan (Diamond) "Dalam mineralogi" adalah alotrop karbon metastabil, di mana atom karbon disusun pada variasi dari struktur kristal kubik. Batu Intan terkenal sebagai bahan dengan kualitas fisik superlatif, yang sebagian besar berasal dari ikatan kovalen yang kuat antara atomnya. Secara khusus, berlian adalah Jenis Batu mulia yang paling keras yang memiliki nilai 10 dari Skala 10 Mohs dan konduktivitas termal dari berbagai bahan massal.

Batu BerlianBerlian adalah mineral yang menarik. Hal ini kimia tahan dan itu adalah zat alami yang dikenal paling sulit. Properti ini membuatnya cocok untuk digunakan sebagai alat pemotong dan untuk keperluan lain di mana daya tahan diperlukan. Berlian juga memiliki sifat optik khusus seperti indeks refraksi yang tinggi, dispersi tinggi dan kilau tinggi. Properti ini membantu membuat berlian batu permata yang paling populer di dunia.Berlian adalah sedikit misteri. Mereka terdiri dari unsur karbon dan karena itu banyak orang percaya bahwa Berlian terbentuk dari batu bara. Padahal hal Itu tidak benar.

Selain itu Berlian merupakan salah satu batu mulia termahal yang disebabkan batunya sangat langka dan memiliki kilauan atau dapat memancarkan cahaya. Berlian juga ada yang berwarna seperti Berlian Biru (Blue Diamond), Berlian Kuning (Yellow Diamond) dan Berlian Hitam (Black Diamond). Tambang Berlian (Batu Intan) banyak ditemukan di Afrika. Di Indonesia juga memiliki tambang Batu Intan yaitu diMartapura (Kalimantan). Berlian melambangkan kesucian, kemuliaan, kemakmuran dan kekuasaan bagi pemakainya.

Bagaimana Berlian Terbentuk
Proses Terbentuknya Berlian (Diamond)
Berlian terbentuk pada suhu tinggi dan tekanan yang terjadi di mantel bumi sekitar 100 mil ke bawah.
Sebagian besar berlian yang telah ditemukan dikirim ke permukaan bumi dengan deep-sumber letusan gunung berapi. Letusan ini dimulai pada mantel dan perjalanan mereka sampai mereka merobek potongan mantel batu dan mengantarkan mereka ke permukaan bumi tanpa mencair. blok ini dari mantel dikenal sebagai xenoliths. Mereka mengandung berlian yang terbentuk pada suhu dan kondisi tekanan tinggi dari mantel.

Orang menghasilkan berlian oleh pertambangan batu yang berisi xenoliths atau pertambangan tanah dan sedimen yang terbentuk sebagai batu berlian-bantalan lapuk.
Beberapa berlian diperkirakan terbentuk dalam kondisi suhu tekanan tinggi dari zona subduksi atau situs dampak asteroid. Beberapa dikirim ke bumi di meteorit. Tidak ada tambang berlian komersial telah dikembangkan di deposito dengan asal-usul tersebut.

Terdapat 5 kelas kejernihan / Clarity pada sebuah batu Berlian :
FL (Flawless), IF (Internally Flawless), VVS1 – VVS2 (very, very slightly included), VS1 – VS2 (very slightly included), SI1 – Si3 (slightly included), I1 – I3 (included).

Cara Menentukan Kualitas dan Harga Berlian
Kualitas dan Warna Berlian (Batu Intan)
Berlian menjadi salah satu barang tersier berharga yang bisa dimiliki seseorang. Jika menyimpannya sebagai investasi di masa mendatang, nilainya akan terus menanjak. Maklum, berlian termasuk barang langka dan mahal karena tidak mudah untuk menambangnya. Tidak heran calon investor perlu mengenali berlian lebih jauh untuk mendapatkan kualitas terbaik sebagai investasi.

Dari satu berlian mentah yang diperoleh dari penambangan, hanya 40 persennya yang dinyatakan berkualitas tanpa banyak sidik jari dan dinilai bisa digunakan. Sedangkan 60 persennya terbuang atau dibuat sebagai piring pengasah berlian. Sidik jari alam merupakan istilah lain dari kondisi berlian yang kurang sempurna. Bahasa awamnya adalah berlian yang cacat. Namun berlian termasuk logam mulia mewah yang bernilai tinggi. Proses pembuatannya dan asalnya yang dari tanah dengan kedalaman ratusan meter, membuat berlian mengandung sidik jari alam di dalam dan bukan di permukaannya.

Color (Warna): Kebanyakan berlian kualitas permata berkisar dari berwarna ke kuning. Batu-batu yang paling sangat dihormati adalah mereka yang benar-benar berwarna. Ini adalah orang-orang yang dijual untuk harga tertinggi. Namun, kategori lain dari berlian batu permata meningkat popularitasnya. Ini adalah "mewah" berlian, yang terjadi dalam berbagai warna termasuk merah, pink, kuning, ungu, biru dan hijau. Nilai batu-batu ini didasarkan pada intensitas warna mereka, kelangkaan dan popularitas.
Cutting (Potongan): Kualitas pengerjaan di berlian memiliki dampak besar pada kualitas. Ini mempengaruhi tidak hanya penampilan geometris batu tetapi juga kilau batu dan api. batu yang ideal adalah sempurna dipoles menjadi sangat reflektif dan memancarkan jumlah maksimum api. Wajah-wajah faceted yang sama dalam ukuran dan identik dalam bentuk. Dan, tepi masing-masing wajah faceted bertemu dengan sempurna dengan setiap tetangganya.
Clarity (Kejelasan / Kejernihan): Berlian yang ideal bebas dari kelemahan internal dan inklusi (partikel dari bahan asing dalam batu). Ini mengurangi penampilan batu dan mengganggu dengan berlalunya cahaya melalui batu. Ketika hadir dalam jumlah besar atau ukuran mereka juga dapat mengurangi kekuatan batu.
Carat (Berat): Diamonds dijual oleh karat (satuan berat sama dengan 1/5 gram atau 1/142 ons). berlian kecil biaya kurang per karat dari batu yang lebih besar dari kualitas yang sama. Hal ini karena batu-batu yang sangat kecil yang sangat umum dan batu-batu besar terutama langka.

Kode: D008

Natural Diamond: 0.08 Carat
Untreatment; IF; Color D
2.9 x 2.7 x 3.0 mm
Harga: Rp 840.000
DETAIL PRODUCT
Kode: D009

Natural Diamond: 0.09 Carat
Untreatment; VVS1; Color E
3.0 x 2.7 x 3.0 mm
Harga: Rp 830.000
DETAIL PRODUCT
Kode: D010

Natural Diamond: 0.10 Carat
Untreatment; VVS1; Color E
3.0 x 2.8 x 3.0 mm
Harga: Rp 870.000
DETAIL PRODUCT

Produk Berlian
Selengkapnya

 

Design by: www.BatuPermataOnline.com